Selamat Datang di Blog ini. Semoga anda dapat menikmati informasi yang ada di dalamnya dan bermanfaat bagi anda
CEDERA ALAT GERAK.
Alat gerak terdiri dari dari tulang, Sendi, Jaringan ikat dan otot pada manusia.
Secara Umum cedera pada alat gerak dapat berupa :
  1. Patah tulang.
  2. Kepala sendi atau ujung tulang keluar dari sendi ( cerai sendi, Dislokasi ).
  3. Otot atau sambungan ototnya teregang melebihi batas normal ( terkilir  otot, strain ).
  4. Robek atau putusnya jaringan ikat di sekitar sendi/terkilir sendi, Sprain

Patah Tulang.
Pengertian : Terputusnya jaringan tulang, baik seluruhnya atau hanya sebagian saja.

Penyebab : Terjadinya Gaya yang melebihi kapasitas gaya elastisitas tulang sehingga jaringan tulang rusak. Gaya tersebut akibat kekerasan dari luar.

Cedera dapat terjadi sebagai akibat :
Gaya Langsung,  Gaya tidak langsung, Gaya Puntir.

Gejala dan Tanda :
1.      Terjadinya Perubahan Bentuk pada bagian tubuh yang patah. ( Bandingkan dengan sisi yang lain ).
2.      Daerah yang patah nyeri dan kaku pada saat ditekan atau bila digerakkan.
3.      Bagian yang patah membengkak, Memar / Perubahan Warna.
4.      Mengalami Fungsi Gerak.
5.      Terdengan suara berderik.
6.      Mungkin terlihat bagian tulang yang patah pada luka.

Jenis Patah Tulang :

1.      Patah Tulang Tertutup : tidak ada luka.
2.      Patah Tulang Terbuka. : Ada Luka, Tulang yang patah berhubungan dengan udara, akan tetapi tulang yang patah tidak selalu terlihat atau menonjol keluar. ( Hati – hati Infeksi ).

Urai / Cerai Sendi ( Dislokasi ).
Pengertian : Keluarnya kepala sendi dari mangkok sendi atau keluarnya ujung tulang ari sendinya.

Penyebab : Karena sendi teregang melebihi batas normal.
Gejala dan Tanda : Secara UMUM berupa gejala tanda patah tulang yang terbatas pada daerah sendi.

Terkilir / Keseleo.

Ada 2 macam :
1.      Terkilir Sendi ( Sprain ).
Pengertian : Robeknya jaringan ikat sekitar sendi karena sendi teregang melebihi batas normal.

      Penyebab : Terpeleset, gerakan yang salah, sehingga menyebabakan sendi teregang melampaui gerakan normal.

Gejala dan tanda :
Nyeri bengkak., bengkak, Nyeri tekan, Memar.

2, Terkilir Otot ( Strain ).

Pengertian : Robeknya jaringan oto bagian tendon ( Ekor Otot ), karena teregang melebihi batas normal.

Penyebab : Umumnyaterjadi karena pembebanan secara tiba – tiba pada otot tertentu.

Gejala dan Tanda :
1, Nyeri yang tajam dan mendadak pada daerah otot tertentu.
2, Nyeri menyebar keluar dengan kejang atau kaku otot.
3, Bengkak pada daerah cedera.

PEMBIDAIAN

Pengertian : Upaya untuk menstabilkan dan mengistirahatkan ( Immobilisasi ) bagian yang cedera.

Tujuan :
1.      Mencegah pergerakan / Pergeseran dari ujung tulang yang patah.
2.      Mengurangi terjadinya cedera baru di sekitar bagian tulang yang patah.
3.      Memberi istirahatkan pada anggota badan yang patah.
4.      Mengurangi rasa nyeri.
5.      Mempercepat penyembuhan.

Macam – Macam Bidai :
1.      Bidai Keras. ( terbuat dari kayu, alumunium, dan bahan lainnya ).
2.      Bidai Traksi.
3.      Bidai Improvisasi.( Koran, Majalah dan Lainnya ).
4.      Gendongan / Belat dan Beban. ( Mitella dibuat Gendongan ).

Pedoman Umum Pembidaian.

1.      Sedapat mungkin informasikan tindakan yang akan dilakukan.
2.      Sebelum membidai paparkan seluruh bagian yang cedera yang cedera dan rawat pendarahan bila ada.
3.      Selalu buka / bebaskan pakaian pada daerah sendi sebelum membidai, buka perhiasan di daerah patah atau di daerah Distal.
4.      Nilai GSS ( Gerakan Sensasi Sirkulasi ) pad bagian Distal cedera sebelum melakukan Pembidaian.
5.      Siapkan Alat –  alatnya selengkapnya.
6.      Jangan berupaya merubah posisi bagian ynag cedera, upayakan membidai dalam posisi di temukan.
7.      Jangan berupaya memasukan tulang yang patah.
8.      Bidai harus meliputi dua sendi dari tulang yang patah, Sebelum dipasang diukur dulu pada anggota badan yang sehat.
9.      Bila pada sendi bidai tulang yang mengapit sendi upayakan jangan membidai sendi distalnya.
10. Lapisi bidai dengan bahan yang lunak bila memungkinkan.
11. Isilah bagian yang kosong antara tubuh dengan bidai dengan bahan pelapis.
12. Ikatan jangan terlalu longgar dan jangan terlalu keras.
13. Ikatan harus cukup jumlahnya, dimulai dari sendi yang banyak bergerak, kemudian sendi atas dari tulang yang patah.
14. Selesai Pembidaian lakukan pemeriksaan GSS kembali, bandingkan dengan pemeriksaan yang pertama.
15. Jangan membidai berlebihan.

Petolongan Cedera Alat Gerak.

1.      Lakukan Penilaian Dini.
-         Kenali dan atasi keadaan yang mengancam jiwa.
-         Jangan terpancing oleh cedera yang terlihat berat.
-         Pasang bidai leher ( Neck Collar ) dan beri O2 bila ada.
2.      Lakukan pemeriksaan Fisik.
3.      Stabilkan bagian yang patah secara manual, pegang sisi sebelah atas dan sebelah bawah cedera, jangan menambah sakit penderita.
4.      Paparkan seluruh bagian yang di duga cedera.
5.      Atasi pendarahan dan rawat luka bila ada.
6.      Siapkan alat dan bahan untuk membidai.
7.      Lakukan pembidaian.
8.      Kurangi rasa sakit.
-         Istirahatkan bagian yang cedera.
-         Kompres es yang cedera ( Khususnya pada patah tulang tertutup ).
-         Baringkan penderita pada posisi yang nyaman.

Patah tulang, cerai sendi, dan terkilir / keseleo mungkin ditemukan bersamaan pada satu cedera.    

Penanganan terkilir .

1.      Letakkan penderita dalam posisi yang nyaman, istirahatkan bagian yang cedera.
2.      Tinggikan daerah yang cedera.
3.      Beri kompres dingi, selama 30 meni, ulangi setiap jam bila perlu.
4.      Balut tekan dan tetap tinggikan.
5.      Bila ragu rawat sebagai patah tulang.
6.      Rujuk ke fasilitas kesehatan.

Menolong beberapa macam cedera alat gerak.

Patah Tulang Lengan Atas.
Pertolongan :
1.      Letakkan lengan bawah di dada dengan terlapak tangan menghadap kedalam.
2.      Pasang Bidai L atau bidai sampai siku.
3.      Ikat pada daerah diatas dan di bawah tulang yang patah.
4.      Lengan bawah di gendong.
5.      Jika siku juga patah dan tangan dan tangan tak dapat dilipat, pasang bidai sampai kelengan bawah dan biarkan tangan tergantung tidak usah di gendong.
6.      Rujuk ke fasilitas kesehatan.

Patah Tulang Lengan Bawah.
Pertolongan :
1.      Letakan tangan pada dada.
2.      Pasang bidai dari siku sampai tangan.
3.      Ikat pada daerah di atas dan di bawah tulang yang patah.
4.      lengan yang digendong.
5.      Rujuk ke fasilitas kesehatan.

Patah Tulang Panggul.
Tanda – tanda patah tulang panggul.
1.      Nyeri di daerah atas kemaluan bila penderita mencoba duduk atau berdiri.
2.      Kadang tidak mampu menggerakan kaki dan terasa kesemutan.

Pertolongan :
1.      Harus hati hati dalam memindahkan penderita.
2.      Penderita harus diangkat dengan usungan papan dengan ke dua kaki diikat menjadi satu.
3.      Di bawah lutut di beri bantal, letakkan bantalan lunak di samping kiri dan kanan tulang pinggul.
4.      Pembalut diikatkan pada tulang pinggul dan pergelangan kaki.
5.      Rujuk ke fasilitas kesehatan.

Patah Tulang Paha ( Tungkai Atas ).
Pertolongan :
1.      Siapkan pembalutan secukupnya untuk mengikat bidai, sebaiknya pasang 2 bidai dari :
a.      Ketiak sampai sedikit melewati telapak kaki.
b.      Lipat paha sampai sedikit melewati telapak kaki.
2.      Beri bantalan kapas atau kain antara bidai dengan tungkai yang patah.
3.      Bila perlu ikat kedua tungkai di atas lutut dan pergelangan kaki / telapak kaki dengan pembalut untuk mengurangi pergerakan.
4.      Rujuk ke fasilitas kesehatan.

Patah tulang paha dapat menimbulkan perdarahan dalam sehingga penderita dapat mengalami syok.

Patah Tulang Tungkai Bawah.

Pertolongan :
1.      Siapkan Pembalut secukupnya untuk mengikat bidai.
2.      Sebaiknya pasang dua bidai sebelah dalam dan luar tungkai yang patah.
3.      Di antara bidai dan tungkai beri kapas atau kain sebagai alas.
4.      Bidai mulai dari lipat paha sampai sedikit melebihi telapak kaki.
5.      Rujuk ke fasilitas kesehatan.

Patah Tulang Kaki.
Pertolongan :
1.      Apabila tidak ada perdarahan, sepatu tidak di buka sebab sudah merupakan bidai.
2.      Bila ada perdarahan banyak dan terjadi pembengkakan, maka sepatu dibuka, bila sukar di gunting.
3.      Hentikan pendarahan yang terjadi.
4.      Beri kapas atau kain  pada telapak kaki, kemudian pasang bidai yang sesuai dengan panjang telapak kaki.
5.      Beri ikatan pada kaki dan jangan terlalu kencang.
6.      Rujuk ke fasilitas kesehatan.

Urai Sendi Rahang Bawah.
Gejala dan Tanda.:
a.      Mulut terbuka.
b.      Rahang bawah kaku sukar digerakan.
c.      Rasa nyeri.
d.      Sukar berbicara.

Pertolongan :
1.      Bungkus kedua ibu jari penolong, maksud agar tidak licin dan mencegah jari cedera bila terkatup mulut si penderita.
2.      Berdiri di depan penderita.
3.      Letakan ibu jari di geraham penderita.
4.      Tekan kearah bawah dan dorong ke arah belakang kemudian ke atas, cepat cepat lepaskan ibu jari dari mulut penderita.
5.      Setelah kembali Normal Imobilisasi daerah tersebut.
6.      Rujuk ke fasilitas kesehatan.

Label: edit post
Reaksi: 
0 Responses

Posting Komentar

  • My Time



    FOLLOWERS

    Bagaimana Kinerja PMR Wira 271 Pacitan menurut Anda?